Benarkah Peran Ayah Sangat Penting Bagi Pertumbuhan Bayi Didalam Kandungan?

Penelitian telah menunjukkan ayah yang aktif dalam pendidikan anak-anak mereka secara signifikan bisa meningkatkan perkembangan anak-anak di awal kehidupan, yang berimplikasi pada prestasi akademik dan kesejahteraan jangka panjang.Sebuah penilitian yang dilakukan oleh University of South Florida (USF) yang dipublikasikan dalam Journal of Community Health menunjukkan bahwa keterlibatan seorang ayah ketika anaknya masih di dalam kandungan memainkan peran penting dalam mencegah kematian bayi selama tahun pertama kehidupan.

Penulis penilitian tersebut, Amina Alio, PhD, menyebutkan bahwa kurangnya keterlibatan ayah selama kehamilan merupakan faktor risiko yang penting dalam prosentase kematian bayi. Jika ayah memainkan lebih terlibat secara signifikan, maka kematian bayi dapat dicegah.

Ketiadaan ayah sangat berhubungan dengan bayi yang lahir dengan berat badang kurang

Dalam penelitian ini, ditemukan bahwa ketiadaan ayah sangat berhubungan dengan bayi yang lahir dengan berat lahir rendah, menjadi prematur, dan lebih kecil dari yang seharusnya. Selain itu, terlepas dari ras atau etnis, tingkat kematian neonatal bayi dalam ketiadaan ayah ternyata berjumlah hampir empat kali lipat dari bayi-bayi dengan ayah yang terlibat. Risiko kelahiran dalam keluarga miskin menduduki peringkat tertinggi untuk bayi perempuan yang ayahnya bayi tidak hadir selama kehamilan mereka bagi bayi berkulit hitam. Bahkan setelah disesuaikan untuk perbedaan sosial ekonomi, bayi-bayi ini tujuh kali lebih mungkin meninggal dalam masa pertumbuhan dari bayi yang lahir dari ibu Hispanik dan putih dalam situasi yang sama.

Komplikasi obstetrik berkontribusi terhadap kelahiran prematur, seperti anemia, tekanan darah tinggi kronis, eklampsia dan solusio plasenta, lebih umum di kalangan perempuan yang ayahnya bayi tidak hadir selama kehamilan. Calon ibu pada kelompok ayah-absen cenderung lebih muda, lebih berpendidikan, lebih mungkin untuk tidak pernah melahirkan, lebih cenderung menjadi hitam, dan memiliki persentase yang lebih tinggi dari faktor risiko seperti merokok dan tidak melakukan perawatan kehamilan.

Meningkatkan keterlibatan calon ayah memegang peran untuk mengurangi tingkat kematian bayi

Dukungan dari pihak ayah dapat menurunkan stres emosional ibu, yang telah dikaitkan dengan hasil kehamilan yang buruk, atau mempromosikan perilaku sehat prenatal, Dr. Alio disarankan. Misalnya, beberapa penelitian, termasuk USF itu, menunjukkan bahwa wanita hamil dengan mitra absen lebih mungkin untuk melaporkan merokok selama kehamilan dan mendapatkan perawatan prenatal yang tidak memadai. Hambatan untuk melibatkan calon ayah juga berhubungan dengan isu-isu seperti pengangguran, status hubungan, dan partisipasi dalam kunjungan prenatal, harus diperiksa untuk meningkatkan peran pria selama kehamilan, katanya.

Meningkatkan keterlibatan calon ayah memegang peran untuk mengurangi perawatan medis mahal untuk komplikasi kelahiran prematur serta mengurangi tingkat kematian bayi. Ketika ayah yang terlibat, anak-anak tumbuh di sekolah dan dalam perkembangan mereka. Jadi, seharusnya tidak mengejutkan bahwa ketika ayah hadir dalam kehidupan ibu hamil, bayi tumbuh jauh lebih baik.

Jika ternyata tidak mungkin melibatkan ayah, maka lingkungan atau keluarga sekitar perlu menawarkan solusi. Dan, pendidikan untuk menjadi ayah juga bisa dilakukan, dan ini bisa dimulai pada usia remaja. Apa yang kita gagal kenali adalah kegagalan beberapa intervensi bisa tergantung pada kegagalan keterlibatan laki-laki. Mari tidak hanya berfokus pada perempuan sebagai beban penyakit atau sumber kesalahan, namun menyadari bahwa tanpa keterlibatan semua anggota keluarga dan masyarakat, akan ada kegagalan yang serius dalam kehamilan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *